RSS

Tazkirah Presiden: Ramadhan medan melahirkan peribadi bertaqwa, bebas dan merdeka

04 Sep

ramadhan merdekaSegala pujian bagi Allah s.w.t. yang telah memilih hambanya berada di madrasah yang cukup indah dan istimewa. Inilah dia Madrasah Ramadhan. Institusi tarbiyah dan peningkatan Iman. Firman Allah bermaksud:
“Aku tidak menjadikan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepadaku” (Az-Zariyat:56)

Berdasarkan maksud firman Allah s.w.t. yang dinyatakan di atas ketahuilah kita bahawa tiada tujuan lain Allah s.w.t. menjadikan kita di muka bumi ini melainkan semata-mata untuk beribadah kepada-Nya. Begitu juga kita disediakan dengan bulan Ramadhan ini di mana diwajibkan umat Islam berpuasa selama sebulan. Namun tidak sepatutnya kita melihat bulan Ramadhan ini secara terpencil dan merasakan ia sekadar medan untuk kita menjalankan ibadah puasa dan lain-lain sahaja. Namun ia dilakukan dalam rangka agar mampu memberi kesan yang berterusan pada bulan-bulan yang seterusnya hingga penghujung hayat kita.

Firman Allah s.w.t. bermaksud:“Wahai orang yang beriman, diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang sebelum kamu agar kamu bertakwa.” (al-Baqarah:183)

Ibadah puasa yang diwajibkan oleh Allah s.w.t. dan galakan melakukan ibadah sunat yang lain ini sebenarnya adalah suatu latihan untuk melahirkan seorang insan yang lebih bertakwa. Di samping ibadah ini akan mampu melahirkan individu yang mampu memenuhi tuntutan rukun-rukun yang telah ditetapkan oleh Allah s.w.t. dalam masa yang sama ia menjadi suatu persiapan dan usaha untuk berbekal dengan sebaik-baik bekalan sepeti firman Allah s.w.t. yang bermaksud:
“… bawalah bekal, kerana sesungguhnya sebaik-baik bekalan adalah takwa…” ( Az-Zariyat:197)

Apakah yang dimaksudkan denga takwa? Menurut Ali Bin Ali Talib, takwa adalah takut dari ancaman Allah s.w.t., beramal sesuai dengan al-Quran, bersyukur dengan nikmat yang banyak, ridha dengan yang sedikit dan bersiap-siap untuk masa yang panjang. Ini selaras dengan perintah Allah s.w.t. dalam firman-Nya yang bermaksud:
Wahai orang-orang yang beriman bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri memperhatikan apa yang  telah diperbuatnya untuk hari esok (akhirat) dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (Al-Hasyr:18)

Dalam firman Allah s.w.t. yang lain pula:
Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kamu dengan sebenar-benar takwa kepada-Nya dan janganlah kamu mati kecuali dalam keadaan muslim.” (Ali- Imran:102)

Individu yang bertakwa adalah insan yang mampu mewujudkan nilai Islam secara menyeluruh dalam dirinya. Pada dirinya terpadu nilai Islam yang akan melaksanakan segala tuntutan Islam, nilai Iman yang sempurna keislamannya iaitu membenarkan segala nilai Islam secara total dari sudut hati, fikiran dan fizikal dan nilai Ihsan yang mempunyai nilai iman yang sempurna iaitu menghambakan diri hanya kepada Allah s.w.t, merasa kehadiran dan pengawasan Allah s.w.t. serta kebersamaan dengan-Nya. Kemudian nilai-nilai Islam ini akan mampu diserapkan dalam keluarga, masyarakat dan umat keseluruhan.

Individu yang bertakwa adalah individu yang mempunyai tahap kematangan yang sempurna. Sifat takwa ini wujud dari amal ibadah yang disertai oleh hati, fikiran dan anggota badan dan menyerah diri secara menyeluruh kepada Allah s.w.t. Apabila benar ibadahnya maka tertingkatlah kualiti takwanya.
Firman Allah s.w.t. bermaksud:
Wahai manusia sembahlah Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dan orang-orang sebelummu agar kamu bertakwa.” (al-Baqarah:21)

Individu yang bertakwa adalah individu yang bebas dan merdeka. Sebagai rakyat Malaysia, kita sangat bertuah kerana dapat merasai nikmat kemerdekaan yang telah dicapai sejak tanggal 31 Ogos tahun 1957 dan kini kita berpeluang meraikannya pada kali yang ke-52. Sebagai muslim, lagilah kita sangat bertuah kerana pada tahun ini kita berkesempatan merasai nikmat dan menghayati hakikat kemerdekaan pada bulan yang amat mulia ini iaitu bulan Ramadhan. Ini kerana bulan Ramadhan ini merupakan suatu peluang untuk kita benar-benar memahami dan merasai serta menyebarkan kefahaman berkaitan hakikat kemerdekaan yang sebenar iaitu bukan sekadar kita bebas dari penjajahan Negara asing sahaja, bahkan yang dikatakan merdeka ialah pembebasan dari perhambaan kepada hamba, makhluk dan dunia yang bersifat sementara.

Masyarakat yang bebas dan merdeka adalah masyarakat yang benar-benar menjadi hamba kepada Allah s.w.t. dan beramal untuk kepentingan akhirat dan bukannya nafsu yang meruntun jiwa untuk tunduk kepada kepentingan dunia dan harta benda. Seluruh fizikal, fikiran dan hatinya apabila melakukan sesuatu amal hanyalah menjurus semata-mata untuk mencapai redha Allah s.w.t. iaitu melaksanakan segala yang diperintah dan meninggalkan larangan-Nya. Inilah yang dinamakan sebagai individu yang berjiwa bebas dan merdeka serta berjiwa besar dan berkepimpinan kerana mampu memimpin dirinya dan menahan diri dari desakan yang bersifat sementara dan mengarahkan  tujuan kepada matlamat yang lebih kekal.

Sekiranya hakikat ini benar-benar difahami, sudah tentu tiada yang terlepas pandang berkaitan hakikat kemerdekaan ini. Ada yang memahami hakikat merdeka ini sebagai suatu pembebasan yang tiada kena-mengena dengan nilai Islam yang dikehendaki Allah s.w.t. Merdeka difahami sebagai bebas dan boleh berbuat apa sahaja. Pada malam kemerdekaanlah ada sesetengah golongan remaja dan pemuda-pemudi yang mengambil kesempatan berkumpul dan keluar berpasang-pasangan lelaki perempuan tanpa mahram dengan niat untuk meraikan kemerdekaan yang mereka fahami. Apa yang menyedihkan, pada malam itu juga ada yang telah tewas dek tawanan nafsu dan syaitan hingga ada para pemudi yang sanggup menggadaikan maruah kewanitaannya, para pemuda sanggup mempertaruh nyawa menonjolkan kehebatan di jalan raya, minuman syaitan berbotol-botol dihabiskan dan banyak lagi, nauzubillahiminzalik. Apakah generasi begini yang akan terus memimpin dunia, mengekalkan rahmat kemerdekaan Negara, dan merealisasikan kemerdekaan hakiki?

Menurut Ibnu Taimiyah:
Orang yang terpenjara adalah orang yang hatinya dihalangi dari Tuhannya, sedangkan orang yang ditawan adalah orang yang ditawan oleh hawa nafsunya
Oleh kerana itulah seharusnya kita mengambil kesempatan di bulan Ramahan ini untuk menghayati dan menyampaikan hakikat kemerdekaan yang sebenar kepada seluruh masyarakat khususnya umat Islam. Mari kita mengajak manusia agar kembali kepada fitrah dan hidup dalam acuan Islam sebenar secara menyeluruh.

Firman Allah s.w.t. bermaksud:
“… iaitu agama yang Allah menciptakan manusia (dengan keadaan bersedia dari semulajadinya) untuk menerimanya; tidaklah patut ada sebarang perubahan pada ciptaan Allah itu; itulah agama yang betul lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.”(Ar-Rum:30)

Seharusnya kita juga mengambil peluang pada bulan Ramadan ini untuk mengajak manusia kepada makruf dan mencegah kepada kemungkaran. Di samping kita berpuasa, bertarawikh, bertadarus dan lain-lain lagi, amalan mengimarahkan masjid dengan program tazkiah an-nafs dan suasana peringatan dimana jua berada perlu dipertingkatkan.

Firman Allah s.w.t. bermaksud:
Dan siapakah lebih baik perkataannya daripada yang mengajak kepada Allah dan beramal soleh dan berkata sesungguhnya aku adalah antara orang yang merendah diri.” (Fussilat: 33)

Ibadat puasa itu sendiri merupakan sumber penting motivasi Ramadan dalam membina potensi, semangat dan kekuatan kepada Muslim. Sekiranya puasa itu  dilaksanakan dengan baik proses pembebasan jiwa daripada kongkongan nafsu yang bersifat keduniaan dan kebendaan mudah-mudahan dapat dicapai. Proses ini seterusnya akan melahirkan individu yang bergelar hamba Allah s.w.t. dan bukannya hamba kepada nafsu. Oleh kerana itulah ulamak menyifatkan Ramadhan sebagai satu madrasah iaitu suatu institusi yang mana berperanan dan mampu melahirkan graduan yang bertakwa apabila individu itu benar-benar melalui sistem kurikulum dan ko-kurikulum selama berada di madrasah ini. Menyedari bahawa madrasah Ramadhan ini sebenarnya menyediakan sistem kurikulum dan ko-kurikulum yang bersepadu dan sangat berkesan sekali jika berjaya dilalui dan dipatuhi, maka perlulah kita menelitinya dan saling berusaha bagi memperlengkapkan lagi kesempurnaan amal ibadah kita. Mari kita melihat perinciannya di bawah ini.

1. Perancangan (Wahtisaaban) dan persiapan
Persediaan iman merupakan pra-syarat bagi melayakkan individu muslim menerima amanah Ramadhan ini. Ini penting bagi menentukan matlamat, strategi, pelan tindakan, kawalan dan terus menerus untuk memastikan berlakunya peningkatan berbanding dengan Ramadhan yang lalu. Kita seharusnya mengulang kembali pelajaran yang berkaitan dengan puasa dan berdoa agar diberi peluang, kelapangan dan kesempatan mengerjakan ibadah puasa dengan sempurna dan hati yang ikhlas. Berusaha menguatkan kehendak dan cita-cita bagi melaksanakan ibadah puasa ini sebagai suatu latihan dan jihad. Ini supaya dapat menghindarkan diri kita sebagaimana hadis Nabi s.a.w. bermaksud:

Dari Abu Hurairah, bahawa Nabi saw bersabda: “Berapa banyaknya orang yang berpuasa tetapi yang diterimanya hanyalah lapar dahaga, dan berapa banyaknya orang yang bangun beribadah, dan yang diterimanya tiada lebih dari keletihan sahaja.” (Diriwayat oleh An-Nasai’e dan ibnu Majah)

2. Puasa
Takrif puasa (shiam) pada ulamak syariah ialah menahan diri dari makan, minum dan bersetubuh, mulai dari fajar hingga maghrib kerana menghadap akan Allah dan dan bersiap untuk Allah dan membuat persiapan untuk bertakwa kepada-Nya dengan jalan memperhatikan Allah dan mendidik kehendak.

Puasa merupakan medan untuk membulatkan keazaman, kesabaran dan ketabahan hati kepada Allah s.w.t. Ia menjadi salah satu rukun Islam yang kelima dan pahala melakukannya tersangat besar, sebagaimana sabda Nabi Muhammad s.a.w. yang bermaksud:

Setiap amalan anak Adam (manusia) itu digandakan satu kebaikan dengan sepuluh yang seumpamanya hingga kepada 700 kali ganda.  Kecuali puasa yang dikerjakan untuk Ku, maka Aku-lah yang membalasnya. Dia menahan syahwatnya dan meninggalkan makan kerana Aku” Bagi orang yang puasa itu ada dua kegembiraan, iaitu gembira ketika berbuka (atau berhari raya) dan gembira ketika menemui Tuhannya kelak. Dan, demi bau mulut orang yang berpuasa itu lebih harum daripada bau kasturi.” (Riwayat Muslim dari Abu Hurairah)

Menurut Professor Muhamad Qutb dalam (Falsafah Ibadah Dalam Islam), puasa ini difardhukan pada tahun diwajibkan berjihad kepada kaum muslimin iaitu dalam perang badar. Puasa ini merupakan latihan ketenteraan yang memerlukan ketabahan dalam menanggung kesusahan dan menghadapi kesulitan. Latihan ini juga terlibat secara menyeluruh ke atas setiap muslim lelaki, perempuan, kanak-kanak dan orang tua.

Menurut Profesor Yusof Al-Qardhawi pula dalam (Ibadah Dalam Islam), puasa merupakan amalan positif kepada jiwa dan  pencegahan diri terhadap runtunan nafsu untuk taqarrub (dekat) kepada Allah s.w.t. Amalan ini mampu menguatkan jiwa yang mana kejadian manusia terdiri daripada ruh tinggi (latifah rabbaniyah) dan jasad rendah (tanah), seperti rumah dan penghuninya, kenderaan dan pemandunya. Ia membebaskan diri dari dominasi gharizah (desakan naluri) dan mengalahkan kerakusan nafsu.

3. Al-Quran
Al-Quran merupakan jalan pembersihan, hikmah, hidayah, penawar dan menghidupkan hati. Seharusnya kita memperuntukan masa harian kita dengan membaca, meneliti, menghafal dan mentadabburi al-Quran.

Daripada Utsman ibn Affan r.a. berkata,  Nabi Muhammad s.a.w. bersabda yang bermaksud: “Sebaik-baik kamu adalah orang yang mempelajari Al-Quran lalu mengajarnya.” (Riwayat al-Bukhari)

Sabda Nabi s.a.w. bermaksud: “Barangsiapa membaca satu huruf dari Kitab Allah s.w.t. (Al-Quran) maka baginya pahala satu hasanah (satu kebajikan) dan satu hasanah itu berganda sepuluh. Tidak aku katakan Alif-Lam-Mim adalah satu huruf, melainkan Alif satu huruf, Lam satu huruf dan Mim satu huruf.” (Riwayat Tirmizi dari Abdullah bin Mas’ud)

4. Solat Terawih
Solat Terawih hukumnya sunat mu’akadah dan boleh dikerjakan sendiri atau berjemaah. Solat ini merupakan syiar islam dan seharusnya kita bersemangat dalam menunaikannya. Ibadah ini merupakan suatu peluang bagi menjalin interaksi dengan Allah s.w.t. dan menikmati kitabullah.

5. Muhasabah dan Mujahadah
Muhasabah: Menghisab dan memperbaiki hubungan kita dengan Allah s.w.t. Adakah kita benar-benar melaksanakan kewajipan, suruhan dan meninggalkan larangan Allah s.w.t. Menghisab dan memperbaiki hubungan kita dengan makhluk di samping menjaga hak dan kewajipan ke atas mereka. Begitu juga yang berhubung dengan tugasan rasmi.

Mujahadah: Perjuangan memerangi kerakusan nafsu. Apabila kita menang dalam pertarungan ini, ia menjadi bekalan kekuatan untuk menghindari yang haram selepas Ramadhan. Hasil mujahadah ini ialah kita akan mampu melaksanakan tuntutan Ramadhan dengan kelainan, perubahan dan peningkatan. Seterusnya mudah-mudahan keluar dari Madrasah Ramadhan ini seperti insan baru.

6. Menanti-nanti Lailatul Qadar
Lailatul qadar adalah malam yang penuh keberkatan yang mempunyai keistimewaan malam yang lebih baik dari seribu bulan.

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Sesungguhnya Kami telah menurunkan (al-quran) pada malam kemuliaan. Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan Malaikat Jibril dengan izin Rabnya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar.”(Al-Qadr: 1-5).

Diriwayatkan dari Ibnu Umar r.a., yang bercerita, Rasulullah s.a.w. pernah bersabda: “Carilah Lailatul Qadar pada sepuluh malam terakhir. Jika salah seorang di antara kalian tidak mampu atau lemah, maka hendaklah dia tidak ketinggalan untuk mengejar tujuh malam yang tersisa.” (HR Bukhari dan Muslim).

7. Taubat
Daripada Abu Hurairah, Rasulullah s.a.w. telah bersabda yang bermaksud: “Sesiapa yang berpuasa Ramadhan dengan penuh keimanan dan keikhlasan nescaya akan diampuninya segala dosanya yang telah lalu.” (Diriwayat oleh imam Nasai’e, Ibn majah, Ibn Habban dan Baihaqi)

Dari Abu Hurairah r.a., dari Nabi s.a.w. bersabda maksudnya: “Apabila bermula malam yang pertama dari bulan Ramadhan menyerulah Malaikat katanya: “Wahai orang yang mencari dan berkehendakkan kebaikan: Tampillah mengerjakannya, dan wahai orang yang merasa mahukan kejahatan; berhentilah dari meneruskannya; dan (ketahuilah) Allah banyak membebaskan orang-orang yang dijanjikan dengan neraka dari memasukinya’. Seruan dan keampunan yang demikian, ada pada tiap-tiap malam (dalam bulan tersebut).” (Tirmizi dan al-Nasa’i)

Dalam sabda Baginda s.a.w. yang lain pula bermaksud: “Wahai manusia, Bertaubatlah kamu kepada Allah! Sesungguhnya Aku bertaubat kepadanya setiap hari 100 kali.” (Riwayat Muslim)

Firman Allah s.w.t. bermaksud:“Dan mohonlah ampun kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. ” (an-Nisa’:106)

8.  Sedeqah – Zakat, infaq, derma
Diriwayatkan dari Ibnu Abbas ra. ia berkata : “Rasulullah s.a.w. telah memfardhukan zakat fitrah untuk membersihkan orang yang shaum dari perbuatan sia-sia dan dari perkataan keji dan untuk memberi makan orang miskin. Barang siapa yang mengeluarkannya sebelum shalat, maka ia berarti zakat yang diterima dan barang siapa yang mengeluarkannya sesudah shalat ‘ied, maka itu bererti shadaqah seperti shadaqah biasa (bukan zakat fitrah).” (Hadis Riwayat Abu Daud, Ibnu Majah dan Daaruquthni).

Di antara hikmah disyariatkan zakat fitrah adalah:
1. Zakat fitrah merupakan zakat diri, di mana Allah s.w.t. memberikan umur panjang sehingga dapat merasai akan nikmat-Nya.
2. Membantu umat Islam, baik kaya mahupun miskin sehingga sama-sama dapat menikmati konsentrasi penuh untuk beribadah kepada Allah s.w.t. dan merasai anugerah nikmat-Nya.
3. Tanda syukur orang yang berpuasa kepada Allah s.w.t. atas nikmat ibadah puasa.

9. Sabar
Hadis nabi yang bermaksud: “Tiap sesuatu ada zakatnya, zakatnya badan adalah puasa, puasa separuh daripada kesabaran.” (Hadis Riwayat  Ibnu Hibban)

Latihan puasa ini mampu melemahkan kekuatan syahwat dan kemarahan. Dalam masa yang sama, puasa mendidik kesabaran dan bagaimana mengendalikan nafsu di samping sanggup menanggung derita lapar, sabar dalam ketaatan, sabar untuk menjauhi maksiat dan sabar menghadapi kesusahan.

Hadis Nabi s.a.w. bermaksud:“Puasa bulan sabar (Ramadhan) dan tiga hari pada setiap bulan, dapat menghidarkan keras hati.” (Hadis Riwayat Ahmad)

10. Doa dan Munajat
Firman Allah bermaksud: “Berdoalah kpd Tuhanmu dengan merendah diri dan suara perlahan.” (Al-A’raf:55)

Bulan ini merupakan bulan yang mustajab untuk berdoa. Terutamnya menjelang fajar, selepas qiamullail dan tahajjud. Keadaan yang sepi dan hening memberi peluang untuk kita  bertadarru’ (merayu-rayu kepada Allah s.w.t.) yang mana tidak didengar oleh makhluk lain. Kita disunnahkan untuk membaca doa sekaligus membanyakkannya.

Telah diriwayatkan dari Aisyah r.a., dia bercerita: “Pernah kutanyakan: Wahai Rasulullah, bagaimana pandanganmu jika aku mendapatkan Lailatur Qadar, apa yang mesti aku ucapkan? Beliau bersabda: Bacalah, Allaahumma innaka ‘afuwun, tuhibbul ‘afwa fa’fu ‘annii (Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pemaaf, yang mencintai maaf. Karena itu, berilah maaf kepadaku)”. (Hadis Riwayat Tirmizi dan Ibnu Majah).

Setelah melalui sistem kurikulum dan ko-kurikulum selama berada di madrasah Ramadhan yang penuh berkah, Allah menyediakan bulan Syawal dan dinamakan Hari Raya atau ‘Eidulfitri. Diriwayatkan dari Jubair Ibnu Nufair, bahawa:
Sahabat Rasulullah s.a.w. apabila berjumpa satu sama lain di hari raya, mereka akan mengucapkan “Taqabbalallahi minna waminkum (semoga Allah menerima amalan kami dan amalan kalian.” (menurut Ibnu Hajar dalam Fathul Bari-Syarah hadis Bukhari –hadis ini Hasan)

Hari raya atau ‘Eidulfitri merupakan saat-saat gembira bagi kaum muslimin. Khususnya mereka yang Berjaya melalui madrasah Ramadhan beserta dengan kurikulum dan ko-kurikulum yang telah disediakan. Bulan ini adalah bulan yang Allah s.w.t. sediakan sebagai hadiah untuk meraikan keperluan manusia secara fitrahnya. Setelah umat Islam dilatih agar tertingkat darjat ketakwaan kepada Allah s.w.t. maka seharusnya hari raya ini diraikan dengan penuh ketakwaan juga. Meniti segala sunnah yang telah diajarkan oleh Rasulullah s.a.w. dalam meraikan bulan yang indah ini dan menjaga batasan dan kehendak Allah s.w.t. dalam setiap tindakan dan perbuatan.

Di samping menunaikan kewajipan dan tuntutan yang lain seperti zakat, solat hari raya, bermaafan, ziarah-menziarahi, hadiah-menghadiahi dalam rangka membina silaturahim, seharusnya amalan ini tidak dirasakan seperti aktiviti tahunan yang rutin berlaku pada setiap kali tibanya bulan Syawal. Amalan yang baik seharusnya diteruskan dalam rangka ketaatan dan jiwa yang lahir dari bulan Ramadhan sebagai insan yang bertakwa ini seharusnya mampu membina benteng dari perkara yang membawa kemaksiatan.

Jiwa individu yang layak berhari raya adalah individu yang merdeka. Individu yang bebas dari kongkongan nafsu dan hanya menjadi hamba kepada Maha Pencipta. Individu inilah seterusnya yang dikatakan layak untuk menjadi seorang pemimpin. Mampu memimpin diri dan sifat takwa yang ada pada dirinya mampu menerapkan nilai Islam, Iman dan Ihsan kepada orang lain iaitu keluarga, masyarakat dan umat. Ini kerana individu inilah juga yang mampu menahan diri dari ujian, cabaran, kesusahan dalam mendidik kesabaran demi mengharapkan keredhaan, kejayaan dan kebahagiaan yang panjang.

Diadalam buku Hambatan-Hambatan Di Jalan Dakwah, Muhammad Ahmad Ar-Rasyid memetik kata-kata Abdul Wahhab Azzam berbunyi:
Seorang merdeka membelenggu diri dengan senang hati. Dia tidak rela terbelenggu kecuali oleh belenggunyang satu ini. Sedangkan seorang hamba, rela dengan semua belenggu. Kecuali belenggu hawa nafsu terhadap dirinya.”

Dr. Abdullah Sudin Ab Rahman

Presiden HALUAN Malaysia

 
Leave a comment

Posted by on September 4, 2009 in Artikel, Kepimpinan HALUAN, Ramadhan

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: