RSS

Kisah Benar: Kasih Ibu Tidak Berbalas

14 Oct

Kisah ini memang benar-benar berlaku.Disuatu pagi saya merawat seorang perempuan tua , berjalan perlahan-lahan menggunakan sebatang tongkat kayu. Wajahnya sangat uzur, keletihan dan jangkaan umur kira-kira 75 – 80 tahun.Saya melayan dia dengan baik sehingga selesai rawatan.
” Makcik datang dengan siapa ? tanya saya dengan ringkas.
” Makcik datang seorang aje doktor, makcik tumpang kereta orang kampung.. ” jawabnya dengan nada sayu.

Saya merenung wajahnya yang sangat uzur, berjalan pun hampir tidak mampu.Seolah-olah disebalik wajahnya yang tua itu tersembunyi seribu satu rahsia.Oleh kerana tiada pesakit lain, perbualan kami semakin rancak.
” Makcik tiada anak ke ? ” tanya saya
” Ada, tapi dia benci makcik, anak-anak dia pun di ajar untuk membenci makcik…” dia menjawab dengan suara yang sayu. Sebak dadanya.

Saya tersentak mendengar jawapannya, terkejut, tidak pernah terbayang difikiran saya seorang ibu yang telah sanggup berkorban apa jua yang ada demi untuk menjaga dan mendidik anaknya sehingga besar panjang sanggup membencinya. Seorang ibu yang sanggup tak tidur demi untuk menjaga anak apabila sakit. Seorang ibu yang tidak sanggup melihat anaknya digigit walaupun oleh seekor nyamuk. Seorang ibu yang tidak sanggup melihat anaknya menangis kerana kelaparan…MasyaAllah Seorang ibu yang tak pernah rasa jemu menyuapkan makanan ke dalam mulut anak semasa kecil. Tidak pula pernah merasa jijik untuk menyuci najis dipunggungnya. Saya terus mendengar dia bercerita lagi..

” Doktor tau….bila sampai waktu makan, dia (anaknya) hulurkan makanan yang telahpun sejuk dengan muka yang masam, macam bagi makan kepada seekor kucing. ….makcik nak telan nasi pun tak mampu…dia benci sangat pada makcik, doktor…” Airmatanya mengalir membasahi pipi…sayu…(Disaat menulis kenangan ini pun saya tak mampu untuk menahan airmata dari mengalir) . Suaranya lemah sekali..pilu..

Saya tanya dia kenapa sampai jadi begitu sekali..
” Dia kata makcik tak adil membahagikan harta. Anak-anak makcik dah buat keputusan, siapa yang dapat tapak rumah, maka dialah yang kena jaga emak. Kemudian dia kata tapak rumah tu sedikit sahaja, tak adil..sejak tinggal bersamanya makcik cukup derita. Anak-anaknya dilarang untuk manja dengan makcik malah dia suruh agar menjauhi makcik..” jelasnya.

Lantas saya tanya dia macam mana dia nak balik. Dia kata nak naik teksi. Untuk mendapatkan teksi dia terpaksa berjalan kira-kira 100 meter dari klinik saya. MasyaAllah ..saya lihat dia nak berjalan keluar dari bilik rawatanpun hampir tidak mampu. Berjalan perlahan-lahan dengan bertongkat. Mana mungkin seorang anak mampu melihat ibunya sendiri yang sakit merangkak untuk mendapat rawatan. Sebagai manusia yang mempunya hati dan perasaan tidak akan membiarkan seorang yang sangat uzur tanpa dibantu. Apatah lagi ibu yang melahir dan membelai kita semenjak dari kecil lagi. Tidak masuk akal dan sukar untuk dipercayai.

Penyusunan Allah memang sentiasa indah. Disaat itu tiada pesakit lain yang ingin berjumpa saya. Saya pun menawar diri untuk menghantarnya pulang.
” Makcik..mari saya hantar makcik pulang…makcik tak boleh jalan jauh…makcik sakit…”

Dia hanya mengikut saja arahan saya tanpa bantahan. Saya pimpin tangannya. Hati saya terlalu sebak.Ingin menjerit rasanya,ingin saya menangis semahu-mahunya…Hanya Allah yang tahu…Bila saya pimpin tangannya, saya merasakan sungguh-sungguh seolah-olah makcik itu sebagai ibu saya sendiri.Kenapakah manusia sanggup melakukan semua ini kepada ibu sendiri hanya kerana secebis harta dunia, sedangkan api neraka yang amat dahsyat sedang menanti kita kerana derhaka..

Setelah mengambil ubat, saya pun menhantar makcik itu pulang kerumahnya. Rumahnya jauh didalam kawasan kampung, jalannya agak sempit walaupun telah di tar, dikawasan sawah padi. Akhirnya saya sampai di persimpangan kecil. Dia minta saya diturunkan dia disitu. Saya pimpin tangannya keluar dari kereta dengan penuh rasa belas. Kira-kira 50 meter dari situ saya dapat melihat sebuah rumah kayu yang sederhana besarnya. Yang menarik perhatian saya, saya juga dapat melihat seorang lelaki dalam empat puluhan sedang mencuci sebuah kereta Proton Saga.

” Siapa tu makcik….” tanya saya

” Itulah dia anak makcik yang makcik cerita tadi..” jawabnya dengan sayu..

MasyaAllah….terkejutnya saya…Ini bukan kisah sebuah drama TV yangmana skripnya boleh kita karang semahu kita. Tapi ini adalah sebuah realiti kehidupan. Bukankah salah satu tanda hari hampir kiamat adalah apabila ibu-ibu melahirkan tuan-tuannya ? Sama-samalah kita jadikan iktibar.

Ingatlah : Berbaktilah sebaik mungkin kepada kedua ibubapa kita semasa mereka masih hidup, jangan sekali-kali menyakiti hati mereka, belailah mereka sepertimana mereka telah membelai kita dengan penuh rasa kasihsayang sejak kecil lagi. Apabila mereka telah kembali kepada Allah, pintu untuk kita berbakti dan memohon ampun telah tertutup, walaupun kita mengalirkan airmata darah sekalipun. Ya Allah..Ampunilah dosa-dosa kami..Ameen.

DI TULIS OLEH DR MOHD ARIF ABDUL RASHID, Timbalan YDP HALUAN Kelantan

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: