RSS

Category Archives: Motivasi

Kesungguhan Merancang Tarbiyah Kita

Medan latihan tidak sama dengan medan sebenar. Medan sebenar akan menguji sebenar-benarnya apa yang kita terima sebanyak-banyaknya selama ini.

Kadang, yang hebat di medan latihan, belum tentu hebatnya di medan sebenar. Kadang, yang nampak biasa di medan latihan, dia itu luar biasa sekali di medan sebenar.

Tetapi yang membawa kesungguhan itu bermula dari medan latihan hinggalah ke medan sebenar, maka dia adalah yang lebih luar biasa !

Maka, di sini sebenarnya yang ingin ana fokuskan adalah pada pengurusan tarbiyah kita.

Ya, tarbiyah itu sesuatu yang perlu. Bukan setakat perlu, tetapi yang paling urgen dan paling utama.

Kenapa ia adalah yang urgen dan paling utama?

Mari kita lihat bagaimana tarbiyah mampu menjaga kita.

BAGAIMANA TARBIYAH MENJAGA KITA, LIHATLAH DARI MEREKA

Kalau nak ditunjukkan semua bukti daripada sirah Nabi, memang tidak akan habis post ni. Bukan setakat sirah Nabi, tetapi kisah-kisah para anbiya’ terdahulu pun sudah membuktikan.

Kalau berlepas diri daripada tarbiyah, walaupun duduk dekat sangat dengan sistem tarbiyah, maka ikatannya dengan Allah akan semakin longgar.
Read the rest of this entry »

 
Leave a comment

Posted by on November 23, 2011 in Artikel, Dakwah, Motivasi, Tarbiyah

 

Aktivis Dakwah: Ramadhan Bulan Tarbiyah

Kenapa bulan Ramadhan disebut dengan syahrut Tarbiyah (bulan pembinaan dan pendidikan)??

Ini kerana pada bulan ini umat Islam dididik langsung oleh Allah SWT dan diajarkan oleh-Nya supaya dapat mengatur waktu dalam kehidupan secara baik. Kehidupan mukmin menjadi teratur dan setiap detik waktunya berjalan dengan bermanfaat dan terisi dengan muatan amal, mulai dari sahur sehingga bertemu sahurnya kembali, tiada yang sia-sia.

Tarbiyah adalah jalan yang sangat penting bagi kehidupan muslim dan umat, kerana dengan tarbiyah akan lahir Syakhshiyah Islamiyah mutakamilah mutawazinah (keperibadian islami yang utuh dan seimbang) yang siap sedia berhadapan dengan tentangan zaman dengan segala permasalahan, ujian dan cubaannya.

Dalam kontek tarbiyah itu sendiri; untuk menghasilkan barisan pekerja Islam (amilin) yang memiliki Syakhshiyah islamiyah mutakamilah mutawazinah (keperibadian islami yang utuh dan seimbang), maka manhaj tarbiyah harus mampu merealisasikan tujuan-tujuan berikut :

Read the rest of this entry »

 
Leave a comment

Posted by on August 7, 2011 in Artikel, Motivasi, Ramadhan, Tarbiyah

 

Mencari Makna Kehidupan

Apabila Allah izin penulis berpeluang melangkah kaki ke menara gading ke UiTM Cawangan Perlis (ketika itu ITM) sekitar tahun 1995, penulis ada dua misi besar. Pertama mencapai kecemerlangan sebaik mungkin sebagai mahasiswa melayu muslim yang berjaya. Alhamdulillah penulis berjaya tamat dengan keputusan kelas pertama. Keduanya adalah mencari kebenaran akan hakikat kehidupan ini. Penulis mencari suatu makna dalam kehidupan ini.

Kita biasa mendengar firman Allah SWT:

“Dan tidaklah Aku menciptakan Jin dan Manusia kecuali untuk beribadah kepada-Ku” (Adz Dzariyat : 56)
Namun sejauh mana penghayatan kita akan keterangan jelas dari Allah SWT kepada makna kehidupan kita yang sebenarnya? Penulis sudah mendengar dalil ini sejak dari sekolah menengah, namun masih merasai kekosongan dalam jiwa.

Ramai manusia menjadi sesat dan serabut kerana mereka tidak menemui makna kehidupan. Sebenarnya bukan kita sahaja yang mencari makna kehidupan, bahkan ada seorang tokoh ilmuwan hebat, Albert Einstein (14 Mac 1879 – 18 April 1955) seorang ahli fizik teori berbangsa Jerman yang dipandang sebagai ahli sains yang teragung pada abad ke-20 juga mencari-cari makna kehidupan. Ketika seseorang bertanya kepada Einstein, pertanyaan apa yang akan diajukan kepada Tuhan bila dia dapat mengajukan pertanyaan itu, dia menjawab, “Bagaimana awal mula alam raya ini? Tetapi setelah berfikir beberapa saat, dia mengubah fikirannya lalu berkata,”Bukan itu. Saya akan bertanya,”Kenapa dunia ini diciptakan?” Kerana, dengan demikian saya akan mengetahui makna hidup saya sendiri.” Albert mati dalam keadaan tidak menemui makna kehidupannya yang sebenar.

Adalah satu kerugian yang amat besar kepada diri kita sebagai muslim, masih tidak menemui makna kehidupan kita. Masih tidak menemui jawapan dari mana kita didatangkan, untuk apa kita didatangkan dan ke mana kita selepas mati nanti. Persoalan “dari mana”, “ke mana”, dan “kenapa” yang berkaitan dengan kewujudan dan kehidupan merupakan antara persoalan-persoalan asasi (ultimate problems) dalam setiap fikiran manusia yang inginkan sebuah “makna” (meaning). Tanpa mengetahui jawapan daripada persoalan-persoalan tersebut, maka kehidupan ini sejak dari permulaannya sehinggalah kesudahannya hanyalah suatu “kekosongan”.

Tanpa makna kehidupan yang hakiki dan benar, maka seseorang itu akan menjalani sebuah kehidupan dengan penuh pendustaan terhadap dirinya sendiri lalu akan menghadapi setiap hari yang meletihkan, kerana setiap hari yang dilaluinya adalah pendustaan terhadap dirinya sendiri. Oleh kerana itulah, Sheikh Yusuf Al-Hasani pernah berkata: “Jika anda terasa hidup ini meletihkan bererti anda tidak jujur terhadap diri sendiri”.

Sudah sekuat mana dan segigih mana kita mencari kebenaran, mencari makna kehidupan ini. Dan jika sudah menemuinya, sejauh mana pula kita menghargainya dan memelihara kebenaran itu.

Read the rest of this entry »

 
Leave a comment

Posted by on May 1, 2011 in Artikel, Fikrah, Motivasi

 

Faktor-Faktor Jiddiyah Dalam Kehidupan Da’i (1)

Apa khabar semua sahabat-sahabatku?

 

Dalam siri kali ini dan mendatang saya akan berkongsi bahan daripada kitab Al Masar karangan Sh Muhammad Ahmad Ar-Rasyid, bab faktor-faktor jiddiyah dalam kehidupan seorang pendakwah.

 

 

Musuh-musuh Islam sama ada yang kita nampak atau tidak sentiasa aktif bekerja. Mereka hanya tidur sedikit. Kita juga mesti bersungguh-sungguh. Jika tidak sedemikian, kita akan kalah. Jika diimbas kembali sirah sahabat Rasulullah SAW, kita dapati mereka sangat serius bekerja.

 

Apabila sahaja ayat al Quran turun, setiap dari mereka bergegas-gegas untuk melaksanakan tujuan ayat itu. Mereka tidak sanggup menunggu-nunggu. Apabila Rasulullah SAW bersabda tentang sesuatu yang akan membawa kepada al jannah, mereka berlumba-lumba untuk mendapatkan sesuatu itu.

Read the rest of this entry »

 

Laju atau Perlahan Di Jalan Dakwah

Assalamualaikum wt. Suatu pagi  saya sempat beriadah bersama anak saya lepasan SPM. Kami jogging di padang Majlis Daerah Ketereh. Seronok bila dapat luangkan masa bersama anak remaja. Kami boleh bersembang, bertukar-tukar fikiran. Pada mulanya dia lari laju. Saya berlari perlahan saja. Maklumlah usia dah separuh abad, mana mampu lari laju. Pada round ke 2 mengelilingi padang, dia dah masuk round ke 3.

Saya dah keletihan. Kami berjalan sambil berbual. Saya tahu dia masih mampu berlari, tapi mungkin dia saja mahu bersembang dengan saya.

” Ayah…kalau kita lari laju di peringkat awal tentu cepat terasa penat ye..?,”

” Betul Am…” jawab saya ringkas.

” Kadang-kadang berhenti dan keluar padang kerana kepenatan..walaupun tidak mencapai target yang kita hajatkan…” Sambungnya lagi…

Saya diam saja, Menarik persoalan tu,namun saya tak dapat menyelami perasaannya.

“Am rasa kalau kita lari konsisten walaupun tak laju, InsyaAllah kita tentu sampai ke matlamat kita”

“Kenapa Am cakap gitu..?

” Am fikir kalau kita laksanakan kerja dakwah dalam keadaan terlalu bersemangat sangat dan gopoh di peringkat awal mungkin kita cepat give up”

Alangkah seronoknya hati saya, bila dia menyebut perkataan “kerja dakwah”. Saya tak menyangka dalam kami sama-sama berjogging, persoalan itu berligar didalam kepalanya.

” Kenapa pulak give up ”

Read the rest of this entry »

 

Tarbiyah Yang Benar Melahirkan Remaja Pewaris Dakwah

Kelmarin saya sempat menghadir majlis ilmu yang diadakan seminggu sekali dikalangan sahabat-sahabat Haluan.Majlis ilmu ini tidak ramai sangat yang hadir. Tapi yang menariknya pertemuan ini terdiri dari orang dewasa, golongan remaja dan kanak-kanak. Pertemuan hati-hati untuk menyuburkan kehangatan ukhwah

Ada beberapa perkara penting yang dapat saya ambil dari penyampaian seorang murabbi untuk kita renungkan bersama.

1. Pada hari ini, manusia sanggup berbelanja untuk mendapatkan maklumat. Maklumat kontrak perniagaan yang menjanjikan keuntungan, maklumat untuk mendapatkan sesuatu lokasi untuk kita mudah untuk mencarinya , maklumat ketenteraan musuh untuk kita mengalahkannya dan banyak lagi…Pendek kata manusia sanggup bayar harga tinggi untuk mendapat sesuatu maklumat demi untuk mencapai kepuasan hidup kesenangan dan kemewahan.
Tapi amatlah pelik betapa ramai ummat manusia yang tidak merninat mengenai maklumat mengenai  akhirat , maklumat mengenai nikmatnya didalam syurga , maklumat dahsyatnya kehidupan didalam neraka dan sebagainya , yang boleh didapati secara percuma dimana-mana. (*majlis ilmu Islam) Maklumat yang menjanjikan keuntungan yang besar diakhirat nanti.Maklumat yang mampu menyelamatkan kita dari api  neraka

2. Tarbiyah yang kita jalani mestilah lahir dalam bentuk amalan dan tingkahlaku. Gerakgeri yang lahir dari keyakinan sehingga masyarakat melihat adanya “tamayyuz” (perbezaan). Kita sentiasa membawa syahsiah Islamiyah dimana sahaja kita berada, samada kita bersendirian ataupun dihadapan orangramai.Ukhuwwah yang mampu melahirkan kesungguhan dalam kerja-kerja dakwah dan tarbiyah. Inilah keistimewaan kita.
Read the rest of this entry »

 

Semangat Fastabiqul Khairat

Ada yang gelisah apabila tiga kali Rasulullah saw. menyatakan akan datang ahli syurga. Dan selama tiga kali itu juga orang yang sama muncul. Beliau adalah Saad bin Abi Waqash. Kegelisahan pun menjadikan Abdullah bin Umar menyatakan diri ingin bertandang ke rumah Saad.

Malam pertama bermalam di rumah Saad, namun hasilnya biasa sahaja. Tidak ada ibadah istimewa yang berbeza dengan yang biasa diamalkan para sahabat lain. Hingga lebih dari dua malam, lantas Ibnu Umar berterus terang. “Saya cuma ingin tahu, amal istimewa apa yang anda lakukan sehingga Rasul menyebut anda ahli syurga,” begitulah persolan yang diutarakan oleh putera Umar bin Khathab ini.

Read the rest of this entry »

 
Leave a comment

Posted by on February 26, 2010 in Artikel, Motivasi